Selamat Jalan Dolly (Fadoli Barbathully)

Selamat Jalan Dolly (Fadoli Barbathully)

KASTANEWS.COM: Tahun 1991 kita ketemua dilapangan juang. Sesama wartawan muda dari media yang berbeda. Gue di Bintang Indonesia. Elo di Senang kemudian pindah ke Nova.

Enggak di duga tahun 1994, gue ke Nova terus kerja bareng sama elo. Badan kita ibarat pinang dibelah dua. Sama-sama berat di perut cuma gue kagak kumisan. Elo sudah kumisan, mirip kumisanya, mas Adam nya mbak Inul.

Gue kagak tauk duluan mana ide kumis model itu. Elo atau mas Adam. Yang gue tahu elo tuh selalu murah senyum. Persoalan seruwet apapun elo selalu tersenyum. Kalau elo marah pasti omongnya selalu ke serimpet. Tadinya mau ngomong Plumpang jadinya Pelampung. Setelah elo sadar. Langsung elo ketawa.

Doll, inget enggak elo waktu gue liputan di Pengadilan Jakarta Pusat. Ada anak kecil di tuduh mencuri tapi tidak terbukti terus dibebasin oleh pengadilan. Masalahnya tuh si anak dan si ibu tidak punya uang untuk pulang ke Pelabuhan Ratu.

Gue telp ke mbak Koes tentang ini. Bagaimana kalau si Ibu dan Anak diantar ke Pelabuhan Ratu. Elo yang suka rela jadi supir buat antar ke Pelabuhan Ratu. Padahal gue tahu elo baru bisa nyupir. Ya udah kita nekat jalan ke Pelabuhan Ratu.

Sepanjang jalan dari Jakarta menuju Pelabuhan Ratu. Hujan terus pasang AC Mobil. Si Ibu dan Anak buang angin mulu sepanjang jalan. Harumnya…. hadehhhh. Gue bisik ke elo. Doll kayanya mereka belum makan nih dari sidang. Kita cari makan dulu ya buat mereka kasihan. Terus kita cari makan masakan Sunda. Mereka makan dengan lahap. Senang juga lihatnya. Pas selesai makan kita lanjut jalan. Si Ibu dan Anak tidur dengan nyenyak. Terus kita nyasar sekitar 10 km lewatin desanya mereka.

Puji Tuhan ya kita bisa antar mereka ke rumah walau nyampainya hampir tengah malam. Berhubung elo capek kita nginap di Pelabuhan Ratu.

Pagi-pagi habis sarapan terus selesai mandi. Sumpeh disitu gue kaget lihat elo. Habis mandi badan buluan tapi pake minyak kayu putih terus kasih bedak bayi Johnson di badannya.
Lihat itu gue ketawa ngakak.
Elo lihat gue ketawa.
Elo juga ketawa.
Kebiasaan dari kecil.
Habis mandi pakai ini enak hangat dan wangi

Doll
Waktu kita ngeliput Awarding Untuk Penyanyi
Kita diundang private party setelah bubaran acara
Gue banyak minum alkohol sampe mabok
Terus elo anterin gue pulang
Udeh bener sih
Tapi elo ninggalin gue di pinggir jalan depan rumah
Elo nya tancap gas pake mobil

Siangnya gue protes
Doll
Elo kok ninggalin gue dipinggir jalan?
Gue takut diomelin bini elo
Elo pulang mabok
hahahaha

Di Nova yang badannya oversize kan kita bertiga
Elo, Gue dan Sandi
Waktu Tabloid Citra bikin acara kita tampil bak Peragawan
Di Panggung Cat Walk
Nama kita dikenal dengan Trio Lemu
Elo lemu 1
Gue lemu 2
Sandi lemu 3

Sukses kita bikin kejutan dan buat heboh acara
Hahaha urat malu dah putus
Waktu kita tour ke Semarang – Jogya – Solo 2019
Elo sekamar dengan gue
Elo banyak cerita tentang sakit sehingga harus cuci darah
Hampir 20 tahun elo lakoni tanpa keluhan
Elo nasehatin gue
“Jangan pernah marah atau kecewa dengan sakit yang kita rasakan. Kita terima saja sebagai pemberian dari Tuhan. Elo terima saja dengan senang hati. Itu yang buat kita bertahan.”
Iya broh
Nasehat elo akan gue inget
Gue kaget dan sedih banget
Dengar kabar elo sudah tiada
Semakin sedih karena enggak bisa antar elo ke peristirahatan terakhir.
Selamat jalan kawan
Selamat beristirahat dengan tenang di keabadian
Terima kasih telah mengisi cerita hidup gue
Ada elo disitu.(Ludi Hasibuan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.